Mengapa Drafting Arsitektur Biasa dalam Desain Arsitektur

[ad_1]

Untuk proyek desain arsitektur, sementara ada penekanan pada penggunaan model 3D dan pemodelan BIM arsitektur, praktik yang sudah teruji waktu menggunakan rancangan arsitektur dan gambar teknis 2D masih umum dalam industri MEA. Perancangan arsitektur telah berevolusi dari papan gambar ke program perancangan dan perancangan perangkat lunak (CAD) yang dibantu komputer. Praktik penyusunan membantu untuk memberikan gambar konstruksi arsitektur yang mencakup rincian teknis dari elemen arsitektur, struktural dan listrik yang diperlukan untuk pembangunan sebuah bangunan. Untuk memahami tahap di mana penyusunan arsitektur berlangsung, alur kerja siklus hidup desain bangunan harus dipertimbangkan.

Alur kerja dasar dari proyek desain arsitektur dimulai dengan arsitek menciptakan rencana konseptual yang biasanya dimodelkan ke dalam model 3D arsitektur dan ditampilkan sebagai gambar fotorealistik untuk pemasaran dan presentasi kepada klien dan pelanggan.

Setelah desain konseptual disetujui oleh klien, desain kemudian berkembang menjadi lebih detail dan dibagikan dengan pihak lain seperti insinyur struktural dan MEP. Cara di mana desain dikembangkan untuk tahap 'pengembangan desain' oleh seorang arsitek cocok untuk dua opsi, baik untuk mengembangkan model 3D dengan lebih detail dan kemudian membuat lembaran dan detail selanjutnya menggunakan alat 3D seperti Revit atau AutoCAD, atau masih biasa, untuk mengembangkan desain konsep dalam 2D ​​menggunakan metode yang lebih tradisional. Dari rencana konseptual yang disediakan oleh arsitek dan insinyur, konseptor dapat mengubah desain ini menggunakan program perangkat lunak CAD untuk membuat gambar teknis.

Perancangan arsitektur adalah proses pembuatan gambar teknis yang mencakup denah lantai, bagian, elevasi, gambar rinci dan dokumen lainnya dalam satu set gambar konstruksi (CD Set), yang biasanya diperlukan untuk pembangunan sebuah bangunan.

Perbedaan antara Drafting Arsitektur dan Pemodelan

Perancangan arsitektur mengacu pada pembuatan gambar teknis 2D dan gambar konstruksi arsitektur yang terutama digunakan oleh kontraktor dan konsultan di situs. Pemodelan 3D arsitektur mengacu pada pembuatan model 3D dan pembuatan gambar fotorealistik yang terutama digunakan untuk menyajikan desain arsitektur untuk tujuan pemasaran dan kemudian berkembang dari sana untuk membuat gambar teknis 2D, yang pada dasarnya terasa seperti tahap ekstra (elemen pemodelan 3D) . Perangkat lunak utama yang digunakan untuk penyusunan, untuk membuat gambar teknis 2D adalah AutoCAD sementara modeller menggunakan Revit dan ArchiCAD untuk membuat model 3D dan gambar yang diberikan. Perancang arsitektur harus memiliki pengetahuan perangkat lunak 2D dan 3D dasar seperti AutoCAD dan pengetahuan tentang kode teknis dan panduan penyusunan yang ditentukan oleh organisasi seperti American National Standards Institute (ANSI), American Society of Mechanical Engineers (ASME), American Design Drafting Association (ADDA) ), Pekerjaan Umum Layanan Pemerintah Kanada (PWGSC), Institut Sains Bangunan Nasional (NIBS), Lembaga Standar dan Standar Inggris BSI Australia Kode AS1100. Perancang arsitektur harus memiliki pemahaman yang lebih mendalam tentang konsep arsitektur, bangunan dan konstruksi dan pengalaman dengan program perangkat lunak 3D seperti Revit dan ArchiCAD.

Mengapa Drafting Arsitektur masih Umum dalam Praktek Desain Arsitektur

Model arsitektur 3D lebih disukai oleh para arsitek dan perancang karena mereka memberikan perspektif 3D dari rencana konseptual bangunan; itu membuat manajemen data proyek lebih mudah dan memungkinkan untuk perubahan desain saat bepergian. Namun, perusahaan konstruksi yang memerlukan spesifikasi teknis dari proyek arsitektur lebih memilih gambar teknis 2D dan gambar konstruksi arsitektur karena mereka memberikan rincian akurat yang diperlukan untuk konstruksi, sebagian besar sumber daya yang terlibat dalam konstruksi memahami gambar 2D, tidak ada masalah dengan kompatibilitas perangkat lunak dibandingkan ketika menggunakan model 3D dan itu adalah solusi yang cocok untuk memenuhi persyaratan anggaran proyek konstruksi. Beberapa alasan mengapa rancangan arsitektur lebih disukai oleh beberapa perusahaan konstruksi termasuk:

• Cocok sesuai kebutuhan konstruksi – Dalam beberapa proyek bangunan, gambar teknis 2D atau gambar CAD arsitektur cukup untuk menyelesaikan konstruksi, di mana informasi tambahan yang disediakan oleh model 3D tidak diperlukan. Satu set gambar konstruksi (set CD) mencakup semua denah lantai, elevasi, bagian dan gambar detil yang diperlukan untuk konstruksi. Kode teknis, simbol, dan informasi tambahan lainnya seperti jenis materi disediakan dalam gambar teknis. Oleh karena itu, perusahaan konstruksi menemukan gambar teknis 2D yang cukup untuk menyelesaikan konstruksi dengan sukses.

• Ketersediaan sumber daya teknis – Tidak semua perusahaan memiliki sumber daya teknis untuk menghasilkan model 3D. Sementara tim perancang berkualifikasi untuk bekerja di AutoCAD untuk memberikan gambar teknis 2D, mereka mungkin tidak memenuhi syarat untuk bekerja pada Revit untuk memberikan model 3D. Dalam industri konstruksi, ketersediaan tim penyusun yang dapat memberikan gambar teknis 2D jauh lebih banyak dibandingkan dengan perusahaan yang menyediakan layanan pemodelan 3D.

• Ketersediaan perangkat lunak – Adopsi perangkat lunak dan praktik baru secara bertahap dan lambat dalam industri konstruksi. Perangkat lunak yang digunakan dalam proyek-proyek bangunan bervariasi dari satu negara ke negara. Beberapa negara menggunakan Arsitektur ArchiCAD dan AutoCAD bukannya Revit, sehingga mengarah pada ketidaksesuaian data proyek. Gambar teknis 2D di AutoCAD secara luas digunakan dan kompatibel menjadikannya pilihan yang disukai untuk Revit 3D model.

• Sesuai dengan biaya dan persyaratan anggaran – Dalam kebanyakan kasus, perusahaan konstruksi tidak menemukan kebutuhan untuk berinvestasi lebih banyak dalam model 3D, ketika solusi penyusunan memberikan gambar teknis terperinci yang cukup dan cukup relevan untuk konstruksi. Ada juga investasi tambahan dalam sumber daya yang cukup kompeten untuk memahami dan menerapkan model 3d arsitektur di tempat.

Sementara pemodelan 3D arsitektur dan pemodelan BIM menyediakan informasi terkait desain yang biasanya diperlukan untuk arsitek dan perancang dalam tahap desain siklus hidup proyek bangunan, penyusunan arsitektur memberikan gambar teknis yang bukan hanya tentang estetika tetapi tentang perincian kinerja tinggi elemen konstruksi. Gambar CAD arsitektur secara khusus mengkomunikasikan maksud desain dan membantu dalam pembangunan bangunan yang menurut perusahaan cukup memadai untuk model 3D. Bahkan ketika perusahaan konstruksi pada akhirnya perlu berevolusi untuk menggabungkan penggunaan gambar teknis 2D dan model arsitektur 3D hingga saat itu, praktik yang telah teruji waktu menggunakan perumusan arsitektur dan solusi gambar dalam konstruksi akan tetap ada.

[ad_2]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *